Kekerasan Anak Penghambat Masa Depan

TEGAL – Anak-anak adalah masa depan, cikal bakal kemajuan bangsa ditentukan  generasi sekarang, yang dapat menentukan Indonesia akan seperti apa dibangun dari anak-anak sekarang.

Kasus kekerasan terhadap anak yang berulang terjadi di masyarakat merupakan alarm akan kelemahan besar bangsa ini dalam melindungi aset masa depan.  Pemerintah kota Tegal dalam hal ini memiliki kepedulian besar pada perlindungan anak. Berdasarkan data jumlah presentasi dari PPA (Perlindungan Perempuan dan Anak) Kota Tegal, dilihat dari tahun 2011 ke 2016 cenderung menurun, kasus kekerasan pada anak tahun 2015 berjumlah 15, tahun 2016 berjumlah 8, untuk kekerasan pada orang dewasa tahun 2015 berjumlah 14 tahun 2016 turun 11 kasus. Korban kekerasan anak pada tahun 2015 berjumlah 20 pada tahun 2016 turun 8 orang, sedang pada tahun 2015 jumlah korban 14 orang, tahun 2016 turun 11 orang.

Seperti yang dikatakan oleh Siti Cahyani, S.Sos, M.Si selaku Ketua Pusat Pelayanan Terpadu Penanganan Korban Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak (PPT PUSPA), “Trend kasus kekerasan terhadap anak yang ada di kota Tegal terbanyak adalah tawuran antar pelajar, yang kedua merupakan pelecehan seksual. PPT memberikan advokasi, pendampingan, dan kegiatan perlindungan anak. Program yang dicanangkan dari PPT (Pusat Pelayanan Terpadu) melalui tindakan preventif, karena kegiatannya preventif, yang paling kita utamakan adalah sosialisasi tentang perlunya perlindungan, perlunya stop kekerasan terhadap perempuan dan anak.”

Berbagai tindakan dilakukan PPT untuk mengurangi adanya tindak kekerasan yang dapat menghambat masa depan anak, mulai dari tindakan preventif hingga kuratif. Kegiatan preventif berupa sosialisasi yang biasa dilakukan melalui siaran radio, pembagian leaflet, dan kemudian sosialisasi ke berbagai sekolah yang ada di kota Tegal. Lain halnya dengan upaya kuratif yaitu berupa pendampingan. Pendampingan yang dilakukan terhadap korban anak maupun terhadap pelaku.

“Kita berharap semakin banyak kasus yang dilaporkan bukan sebagai tanda semakin banyak terjadinya kasus, tetapi semakin banyak yang dilaporkan itu adalah karena semakin sadarnya kita untuk melaporkan kejadian kekerasan yang dialami oleh orang-orang yang berada di sekitar kita”, ungkapnya.

Adanya pelaporan kasus terhadap kekerasan mencerminkan kepedulian terhadap perlindungan dan masa depan anak. Namun jika tidak adanya kasus yang dilaporkan, terkadang di karenakan kurangnya pengetahuan dan kesadaran terhadap perlindungan anak, kultur dari masyarakat yang masih belum mau untuk terbuka, serta sikap apatisme sosial masyarakat terhadap kondisi di sekitar. Oleh karena itu, mulailah dari diri sendiri untuk peka dan sadar terhadap lingkungan sekitar.

“Stop kekerasan terhadap perempuan dan anak. Dari empat hak dasar yang harus dipenuhi untuk anak, hampir seluruhnya kita sudah berupaya untuk memberikan hak kepada anak, dan yang lebih di dorong lagi kita membutuhkan pemenuhan hak partisipasi terhadap anak. Jadi kedepan, kami ingin anak betul-betul terlindungi, perempuan juga terlindungi. Kemudian kekerasan yang sekarang menjadi isu nasional stop terjadi di Kota Tegal. Tidak ada lagi kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak”, tambahnya. (Ulima qais)

Berita Lainnya

Ada Tari Topeng Endhel di Tegal Tempo Dulu
Berita 14 May, 2017

Ada Tari Topeng Endhel di Tegal Tempo Dulu

TEGAL-Lomba Tari Topeng Endhel dalam pembuatan proyek perubahan (proper) bidang kebudayaan digelar Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tegal, Sabtu (13/5)…

Bekraf Ajak Pelaku UMKM Kreatif Gabung Bisma
Berita 09 Mar, 2017

Bekraf Ajak Pelaku UMKM Kreatif Gabung Bisma

TEGAl-Badan Ekonomi Kreatif Indonesia (Bekraf) mengajak pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) Kota dan Kabupaten Tegal gabung dalam aplikasi…

Merdunya Lomba Kicau Burung dalam Meramaikan Hari Jadi Kota Tegal
Berita 16 Apr, 2017

Merdunya Lomba Kicau Burung dalam Meramaikan Hari Jadi Kota Tegal

TEGAL -  Dalam rangka memeraiahkan hari jadi Kota Tegal yang ke 437 tahun Pemerintah Kota Tegal menyelenggarakan berbagai agenda salah…

Kota Tegal Masuki Puncak Musim Hujan
Berita 17 Jan, 2017

Kota Tegal Masuki Puncak Musim Hujan

TEGAL, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Kota Tegal memperkirakan bulan Januari memasuki puncak musim hujan. “Kota Tegal memasuki puncak…

Pejabat Eselon III dan IV Dites Urine
Berita 28 Apr, 2017

Pejabat Eselon III dan IV Dites Urine

TEGAL-Dalam upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) ratusan pejabat eselon III dan IV dilingkungan Pemkot Tegal…

Razia Tempat Kost oleh Satpol PP dan BNN Kota Tegal
Berita 16 Jun, 2017

Razia Tempat Kost oleh Satpol PP dan BNN Kota Tegal

TEGAL – Dalam rangka menertibakan dan memberikan rasa aman dimasyarakat di bulan ramdhan ini, Satuan Pamong Praja (Satpol PP) dan…

Most from this category