Kekerasan Anak Penghambat Masa Depan

TEGAL – Anak-anak adalah masa depan, cikal bakal kemajuan bangsa ditentukan  generasi sekarang, yang dapat menentukan Indonesia akan seperti apa dibangun dari anak-anak sekarang.

Kasus kekerasan terhadap anak yang berulang terjadi di masyarakat merupakan alarm akan kelemahan besar bangsa ini dalam melindungi aset masa depan.  Pemerintah kota Tegal dalam hal ini memiliki kepedulian besar pada perlindungan anak. Berdasarkan data jumlah presentasi dari PPA (Perlindungan Perempuan dan Anak) Kota Tegal, dilihat dari tahun 2011 ke 2016 cenderung menurun, kasus kekerasan pada anak tahun 2015 berjumlah 15, tahun 2016 berjumlah 8, untuk kekerasan pada orang dewasa tahun 2015 berjumlah 14 tahun 2016 turun 11 kasus. Korban kekerasan anak pada tahun 2015 berjumlah 20 pada tahun 2016 turun 8 orang, sedang pada tahun 2015 jumlah korban 14 orang, tahun 2016 turun 11 orang.

Seperti yang dikatakan oleh Siti Cahyani, S.Sos, M.Si selaku Ketua Pusat Pelayanan Terpadu Penanganan Korban Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak (PPT PUSPA), “Trend kasus kekerasan terhadap anak yang ada di kota Tegal terbanyak adalah tawuran antar pelajar, yang kedua merupakan pelecehan seksual. PPT memberikan advokasi, pendampingan, dan kegiatan perlindungan anak. Program yang dicanangkan dari PPT (Pusat Pelayanan Terpadu) melalui tindakan preventif, karena kegiatannya preventif, yang paling kita utamakan adalah sosialisasi tentang perlunya perlindungan, perlunya stop kekerasan terhadap perempuan dan anak.”

Berbagai tindakan dilakukan PPT untuk mengurangi adanya tindak kekerasan yang dapat menghambat masa depan anak, mulai dari tindakan preventif hingga kuratif. Kegiatan preventif berupa sosialisasi yang biasa dilakukan melalui siaran radio, pembagian leaflet, dan kemudian sosialisasi ke berbagai sekolah yang ada di kota Tegal. Lain halnya dengan upaya kuratif yaitu berupa pendampingan. Pendampingan yang dilakukan terhadap korban anak maupun terhadap pelaku.

“Kita berharap semakin banyak kasus yang dilaporkan bukan sebagai tanda semakin banyak terjadinya kasus, tetapi semakin banyak yang dilaporkan itu adalah karena semakin sadarnya kita untuk melaporkan kejadian kekerasan yang dialami oleh orang-orang yang berada di sekitar kita”, ungkapnya.

Adanya pelaporan kasus terhadap kekerasan mencerminkan kepedulian terhadap perlindungan dan masa depan anak. Namun jika tidak adanya kasus yang dilaporkan, terkadang di karenakan kurangnya pengetahuan dan kesadaran terhadap perlindungan anak, kultur dari masyarakat yang masih belum mau untuk terbuka, serta sikap apatisme sosial masyarakat terhadap kondisi di sekitar. Oleh karena itu, mulailah dari diri sendiri untuk peka dan sadar terhadap lingkungan sekitar.

“Stop kekerasan terhadap perempuan dan anak. Dari empat hak dasar yang harus dipenuhi untuk anak, hampir seluruhnya kita sudah berupaya untuk memberikan hak kepada anak, dan yang lebih di dorong lagi kita membutuhkan pemenuhan hak partisipasi terhadap anak. Jadi kedepan, kami ingin anak betul-betul terlindungi, perempuan juga terlindungi. Kemudian kekerasan yang sekarang menjadi isu nasional stop terjadi di Kota Tegal. Tidak ada lagi kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak”, tambahnya. (Ulima qais)

Berita Lainnya

Dahsyat! 13 Aktor Teater Akar Adu Monolog
Berita 15 Sep, 2017

Dahsyat! 13 Aktor Teater Akar Adu Monolog

TEGAL – Pelaksanaan Parade Monolog yang digelar sejak tanggal 13-14 September 2017 oleh Teater Akar Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan…

Dengan Rumah Kreatif, UMKM Bisa Memasarkan Produk Secara Digital
Berita 29 Jul, 2017

Dengan Rumah Kreatif, UMKM Bisa Memasarkan Produk Secara Digital

Tegal- Rencana Bank BNI lewat program CSR Rumah Kreatif akan segera terwujud, adapun untuk lokasinya akan dicarikan tempat yang sesuai…

Peringati Hari Jadinya, Satpol PP, Damkar, dan Linmas Kota Tegal Unjuk Kebolehan
Berita 20 Mar, 2017

Peringati Hari Jadinya, Satpol PP, Damkar, dan Linmas Kota Tegal Unjuk Kebolehan

TEGAL–  Dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) nya, Pemadam Kebakaran (Damkar),  Satuan Perlindungan Masyarakat (Satlinmas) serta Satuan Polisi Pamong…

Alih Status Kepegawaian PKB/PLKB Tidak Berpengaruh Kepada Program KKBPK di Daerah.
Berita 21 Jul, 2017

Alih Status Kepegawaian PKB/PLKB Tidak Berpengaruh Kepada Program KKBPK di Daerah.

Semarang – Acara Review program KKBP semester 1 tahun 2017 dan penandatanganan berita acara serah terima  Penyuluh Keluarga Berencana (PKB)/Petugas…

Walikota Icip-icip Rujak Tumbuk yang Melegenda
Berita 13 May, 2017

Walikota Icip-icip Rujak Tumbuk yang Melegenda

TEGAL – Rasa-rasanya panas yang hadir disiang hari sangat nikmat bila sembari mengkonsumsi makanan atau jajanan yang menyegarkan. Banyak tawaran…

Kampung Dongeng, Belajar yang Menyenangkan
Berita 05 Oct, 2017

Kampung Dongeng, Belajar yang Menyenangkan

TEGAL-Pagi ini, nampak riang anak-anak KB Sakila Kerti Kota Tegal. Dibawah asuhan, Tri Nurhalimah, 25 siswa mengunjungi Dinas Kearsipan dan…

Most from this category