Panwaslu Kota Tegal Dalami Dugaan Money Politik

TEGAL-Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) Kota Tegal masih mendalami dugaan money politik (Politik uang) yang dilakukan tim kampanye salah satu Pasangan Calon (Paslon) Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal.

Komisioner Panwaslu Kota Tegal Imam Tofani mengatakan, pihaknya telah menemukan adanya dugaan money politik.  Salah satu tim kampanye diduga membagi-bagikan sejumlah uang kepada warga yang hadir pada kegiatan bertajuk konsolodasi partai.

“Kami mengetahui adanya bagi-bagi uang, setelah petugas kami diminta oleh salah satu warga yang hadir untuk menukarkan undangan dengan amplop”, kata Imam kepada Wartabahari.com, Rabu (7/3/2018) di ruang kerjanya.

Menurutnya, mendengar penukaran undangan tersebut, saat itu petugas dilapangan mencari kebenaran informasi informasi. Ternyata memang kabar tersebut memang benar.

Imam menuturkan, pihaknya sudah melakukan klarifikasi terhadap panitia penyelenggara dan melakukan pemanggilan terhadap saksi-saksi. Namun, kata Imam, saksi-saksi yang diundang tidak hadir, satu diantaranya sudah pergi ke luar kota. Sedangkan satu lainnya, tidak diketahui keberadaannya.

Imam mengajak semua Paslon agar tidak melakukan politik uang saat kampanye. Pada UU 10 Tahun 2016 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati, dan Wali Kota, sanksi untuk pelaku potitik uang sudah jelas. Pasal 187A menjelaskan bahwa, (1) Setiap orang yang dengan sengaja melakukan perbuatan melawan hukum menjanjikan atau memberikan uang atau materi lainnya sebagai imbalan kepada warga negara Indonesia baik secara langsung ataupun tidak langsung untuk mempengaruhi pemilih agar tidak menggunakan hak pilih, menggunakan hak pilih dengan cara tertentu sehingga suara menjadi tidak sah, memilih calon tertentu, atau tidak memilih calon tertentu sebagaimana dimaksud pada Pasal 73 Ayat (4) dipidana dengan pidana penjara paling singkat 36 (tiga puluh enam) bulan dan paling lama 72 (tujuh puluh dua) bulan dan denda paling sedikit Rp 200.000.000 (dua ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp 1.000.000.000 (satu miliar rupiah).

(2) Pidana yang sama diterapkan kepada pemilih yang dengan sengaja melakukan perbuatan melawan hukum menerima pemberian atau janji sebagaimana dimaksud pada Ayat (1). (Sa. Amin/wartabahari.com)

 

 

Berita Lainnya

Pekauman Juara 1, Melaju Tingkat Provinsi Mewakili Kota Tegal
Berita 10 Apr, 2018

Pekauman Juara 1, Melaju Tingkat Provinsi Mewakili Kota Tegal

TEGAL - Kelurahan Pekauman, Kecamatan Tegal Barat, mendapat Juara 1 setelah memperoleh nilai tertinggi dalam lomba evaluasi perkembangan kelurahan Tingkat…

Disnakerin Kota Tegal Gelar Sosialisasi Penyelesaian PHI
Berita 26 Apr, 2018

Disnakerin Kota Tegal Gelar Sosialisasi Penyelesaian PHI

TEGAL-Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian (Disnakerin) Kota Tegal mengadakan Sosialisasi Upaya Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial di Plaza Hotel, Kamis (26/4).…

Bank Indonesia Tegal Miliki Alat Baru, Siap Cek Keaslian Uang
Berita 28 Jan, 2018

Bank Indonesia Tegal Miliki Alat Baru, Siap Cek Keaslian Uang

TEGAL - Bank Indonesia selaku otoritas sistem pembayaran dan pengelolaan uang rupiah memastikan uang yang beredar di masyarakat dalam jumlah…

Dekopinda Kota Tegal Gelar Rakerda
Berita 23 May, 2017

Dekopinda Kota Tegal Gelar Rakerda

TEGAL-Dewan Koperasi Pimpinan Daerah (Dekopinda) Kota Tegal menggelar Rapat Kerja Daerah (Rakerda) tahun 2017di Hotel Pesona Tegal, Selasa (23/5). Acara…

Samson Delila Jadi Hiburan Rakyat.
Berita 11 Nov, 2017

Samson Delila Jadi Hiburan Rakyat.

Tegal – Lautan manusia kembali memadati Alun-alun Kota Tegal, ini tidak lain karena hiburan rakyat berupa pagelaran Wayang Golek dengan…

Komandan Kodim 0712 Tegal Pimpin Apel Kehormatan dan Renungan Suci.
Berita 17 Aug, 2018

Komandan Kodim 0712 Tegal Pimpin Apel Kehormatan dan Renungan Suci.

Tega – Komandan Kodim 0712 Tegal, Letnan Kolonel Kavaleri Kristianto. S.Sos pimpin Apel Kehormatan dan Renungan Suci dalam rangka memperingati…

Most from this category