156 Nelayan Tegal Sanggup Beralih Alat Tangkap

TEGAL-Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) masih terus melakukan pendataan ulang, verifikasi dan validasi kapal-kapal cantrang di Kota Tegal. Hal ini menyusul keputusan Presiden Joko Widodo yang mengijinkan kapal cantrang kembali beroperasi selama masa pengalihan alat tangkap ikan menjadi ramah lingkungan.

Antusias para nelayan terlihat sampai pada hari ketiga pendataan ulang kapal dengan alat tangkap cantrang di Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) Tegalsari, Kota Tegal, Sabtu (3/2).

“Hari ini antusias nelayan sangat terlihat. Hingga hari ketiga sebanyak 156 nelayan menyanggupi mengganti alat tangkapnya, yang ditandai dengan penandatanganan surat pernyataan kesanggupan. Sementara 31 pemilik kapal lainnya menolak untuk mengganti alat tangkapnya,” ungkap Ketua Tim Khusus Peralihan Alat Tangkap Yang Dilarang, Laksdya (pur) Widodo.

Widodo menjelaskan terdapat ratusan kapal yang terindikasi melakukan markdown. “Markdown itu artinya ukurannya melebihi yang di surat. Jadi di dalam surat tertera 30GT, padahal aslinya ada yang 50, ada yang 100 GT bahkan 155 GT”, ungkap Widodo.

Adapun kapasitas kapal lebih dari 30 GT, maka yang mengeluarkan izin seharusnya dari pemerintah pusat. Sedangkan selama ini izin yang mereka miliki dari pemerintah daerah.

“Sampai dengan hari ini sudah terdata 197 pemilik, yang sudah cek fisik ada 241 kapal dari 131 pemilik,” lanjutnya.

Sementara untuk proses pendaftaran, pemilik kapal diharuskan datang langsung, agar dapat memastikan data-data yang ada akurat. Jika tidak, maka pendaftaran pun ditolak. “Jadi pendaftarannya ini, pemiliknya yang kita harapkan datang langsung. Tatkala bukan pemiliknya , kami minta harus ada. Karena kita ingin data-data yang akurat dari kepemilikan kapal ini,” ungkapnya.

Widodo menjelaskan, pendataan ulang kapal ini merupakan bentuk komitmen KKP dalam menjalankan perintah Presiden Joko Widodo pada 17 Januari 2018 lalu. “Setelah itu baru kami berikan rekomendasi untuk berlayar. Sebagaimana arahan Presiden, nelayam cantrang dipersilahkan berlayar tanpa batasan waktu hingga selesai mengganti alat tangkapnya,” tutupnya.

Sebelumnya, pemerintah telah melakukan pendataan ulang, verifikasi dan validasi kapal-kapal cantrang sejak Kamis 1 Februari lalu di
Kota Tegal. Nantinya pendataan ulang juga dilakukan di Batang, Pati, Rembang hingga Pekalongan.

Berita Lainnya

Bunda Sitha Sosok Yang Dinilai Memiliki Dedikasi Tinggi Terhadap Program Kependudukan
Berita 14 Jul, 2017

Bunda Sitha Sosok Yang Dinilai Memiliki Dedikasi Tinggi Terhadap Program Kependudukan

Lampung – Satu lagi prestasi berhasil diraih oleh Pemerintah Kota Tegal melalui Walikotanya, KMT. Hj. Siti Masitha Soeparno, penghargaan kali…

Nelayan Bisa Melaut Kembali Dengan Alat Baru Ramah Lingkungan.
Berita 27 Jan, 2017

Nelayan Bisa Melaut Kembali Dengan Alat Baru Ramah Lingkungan.

Tegal -  Balai Pendidikan dan Pelatihan Perikanan ( BPPP ) Tegal memberikan pendampingan bantuan alat penangkapan ikan untuk nelayan pantura.…

Usai Dilantik, PPK Diminta Jaga Kode Etik
Berita 04 Nov, 2017

Usai Dilantik, PPK Diminta Jaga Kode Etik

TEGAL-Sedikitnya 20 anggota Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Kota Tegal dilantik di Aula Sekretariat Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Tegal, Jl.…

26 Calon Wisudawan Pasca Sarajana UPS di Lepas
Berita 18 Sep, 2018

26 Calon Wisudawan Pasca Sarajana UPS di Lepas

Sebanyak 26 calon wisudawan Pasca Sarjana Universitas Panca Sakti (UPS) periode genap dari program Magister Managemen dan Magister Ilmu Hukum…

Lomba Kadarkum Tingkatkan Kesadaran Hukum Masyarakat
Berita 16 May, 2017

Lomba Kadarkum Tingkatkan Kesadaran Hukum Masyarakat

TEGAL- Guna mewujudkan masyarakat yang sadar hukum, Pemerintah Kota Tegal mengadakan Lomba Cerdas Cermat Keluarga Sadar Hukum (Kadarkum) tingkat Kota…

Giliran Kelurahan Tunon Dievaluasi
Berita 04 Apr, 2018

Giliran Kelurahan Tunon Dievaluasi

TEGAL - Evaluasi Perkembangan Kelurahan (Lomba Kelurahan) tingkat Kota Tegal tahun 2018 sudah berjalan di hari ketiga ini (4/4), tepatnya…

Most from this category