Nelayan Cantrang Menunggu Gerai Pengurusn Izin dari Pusat buka di Kota Tegal

Masih belum jelasnya izin melaut nelayan cantrang menjadi persoalan yang menjadi perhatian bersama Forum Koordinasi Pimpinan Daerah, hal tersebut menginisiatif Kapolres Tegal Kota AKBP. Jon Wesly Arianto, Plt. Wali kota Tegal, M Nursholeh, Komandan LANAL Tegal Letkol. Marnir SB Manurung  dan komandan KODIM 0712 Let Kol. Kav. Kristiyanto berserk mengadakan pertemuan dengan Nelayan dan pemilik kapal cantrang di ruang Serba Guna, Polres tegal Kota, Jum’at (26/1).

Dari hasil pertemuan tersebut terungkap bahwa kapal cantrang akan diizinkan kembali melaut dengan beberapa ketentuan. Menurut Komandan Lanal Tegal dalam pertemuan tersebut menyampaikan bahwa, berdasarkan hasil rapat pihaknya dengan pihak-pihak terkait di Semarang bebrapa waktu lalu, dalam satu minggu kedepan akan ada Gerai pengurusan izin prahu cantrang dari pusat yang akan dibuka di Kota Tegal khsusus untuk mengurusi izin kapal cantrang dibawah atau diatas 30 GT.

Dengan demikian pemilik kapal cantrang bisa mengurus izin dengan mudah dan relative cepat untuk bisa melaut kembali. Letkol. Marinir SB Manurung juga menyampaikan bahwa, izin tersebut akan diberikan kepada kapal yang sudah memenuhi ketentuan, dan data berat kapal yang akan digunakan sebagai acuan izin tersebut adalah adalah berat yang sud di verifiaski.

Selain it, SB MAnurung menjelaskan hasil rapat disemarang tersebut juga terungkap, bahwa nelayan diizinkan untuk menggunakan cantrang tidak selamanya diperbolehkan, akan tetapi diberikan tenggat untuk tetap beralih menggunkan alat tangkap lain. Selama pemilik kapal masih memiliki utang di bank, akan diberikan izin, namun apabila sudah lunas alat tangkap mulai beralih ke alat tangkap lain, “nanti akan ada tim yang memverifikasi hal tersebut”, tutur Komandan Lanal Tegal.

Sementara itu, Plt. Wali Kota Tegal M Nursholeh menyampaikan bahwa pihaknya akan bersama-sama Forkopimda mengusahakan agar kapal-kapal cantrang kota Tegal agar bisa kembali melaut, akan mengusahakan selama tidak bertentangan dengan aturan yang ada. Senada dengan Plt. Wali Kota, Kapolres Tegal Kota AKBP. Jon Wesly Arianto menyampaikan bahwa seluruh jajaran Kepolisian Republik Indonesia sudah mendapatkan Telegram dari Kapolri agar tidak melakukan penangkapan kapal cantrang yang melaut. Jadi pihaknya meyakini apabila nelayan cantrang melaut dari pihak kepolisian berdasarkan telegram kapolri tersebut tidak akan melakukan penangkpan, selama izin-izin dan surat-surat kapal lengkap.

Berita Lainnya

Walikota Serahkan DPA TA 2017 Kepada OPD
Berita 17 Jan, 2017

Walikota Serahkan DPA TA 2017 Kepada OPD

TEGAL- Guna melaksanakan kegiatan pemerintahan di tahun 2017, Walikota Tegal KMT Hj. Siti Masitha Soeparno menyerahkan DPA (Dokumen Pelaksanaan Anggaran)…

Walikota Meminta Para Lulusan Agar Menjadi Pemikir Dan Pelaku Pembangunan
Berita 29 Sep, 2018

Walikota Meminta Para Lulusan Agar Menjadi Pemikir Dan Pelaku Pembangunan

Tegal - Sebanyak 744 wisudawan dan wisudawati di wisuda langsung oleh rektor Universitas Pancasakti (UPS) Kota Tegal, Dr. Burhan Eko…

Usai Sholat Ied, Asisten Operasi (ASOPS) Kapolri Kunjungi Balaikota Tegal
Berita 04 Sep, 2017

Usai Sholat Ied, Asisten Operasi (ASOPS) Kapolri Kunjungi Balaikota Tegal

TEGAL- Usai melaksanakan Sholat Ied bersama di Masjid Agung Kota Tegal, Asisten Operasi (ASOPS) Kapolri Irjen Polisi Drs. Mochamad Iriawan…

HLUN, Dinkes Kota Tegal Berikan Pemeriksaan Gratis
Berita 02 Aug, 2017

HLUN, Dinkes Kota Tegal Berikan Pemeriksaan Gratis

TEGAL- Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Tegal ikut berpartisipasi dalam rangka Hari Lanjut Usia Nasional (HLUN). Diinkes memberikanan pelayanan gratis kepada…

Lomba Sajak Untuk Generasi Milenial Digelar
Berita 14 May, 2018

Lomba Sajak Untuk Generasi Milenial Digelar

TEGAL - Lomba baca sajak tingkat Jawa Tengah memperebutkan Piala Bambang Sadono untuk titik ketujuh berlangsung di Ruang Perpustakaan Kabupaten…

11 PGOT dan 4 Pasangan di Luar Nikah Terjaring Razia Gabungan
Berita 25 Oct, 2018

11 PGOT dan 4 Pasangan di Luar Nikah Terjaring Razia Gabungan

TEGAL- Sedikitnya sebelas (11) orang Pengemis Gelandangan dan Orang-orang Terlantar (PGOT) dan empat (4) pasangan di luar nikah terjaring razia…

Most from this category