MUI Keluarkan Fatwa Bermuamalah Melalui Medsos, Ini Pertimbangannya

TEGAL-Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengeluarkan fatwa perihal berperilaku di media sosial. Fatwa bernomor 24 tahun 2017 itu hadir salah satu pertimbangannya banyaknya pihak yang menjadikan konten media sosial berisi hoax, fitnah, ghibah, namimah, desas desus, kabar bohong, ujaran kebencian dan lainnya.

Ketua MUI Kota Tegal Abu Khaer Annur menyampaikan fatwa ini sebagai pegangan, pedoman untuk menyikapi kondisi saat ini. Sebab, penggunaan media sosial itu tanpa kontrol. Dimanapun tempat masyarakat dapat mengakses media sosialisi, seperti di kamar, sekolah, kantor dan sebagainya.

“Ini agar penggunaan medsos tidak jor klowor (Dibiarkan begitu saja-red) maka MUI mengeluarkan fatwa tentang hukum dan pedoman bermuamalah melalui media sosial”, ungkap Abu Khaer saat sosialisasi fatwa MUI itu, Rabu (22/11) di gedung MUI Kota Tegal, Jalan Hangtuah Tegal.

Abu Khaer menjelaskan, pertimbangan Komisi Fatwa MUI pada fatwa ini salah satunya, perkembangan teknologi informasi dan komunikasi memberikan kemudahan dalam berkomunikasi dan memperoleh informasi ditengah masyarakat.

Kemudahan berkomunikasi dan memperoleh informasi melalui media digital berbasis media sosial dapat mendatangkan kemaslahatan bagi umat manusia, seperti mempererat tali silaturahim, untuk kegiatan ekonomi, pendidikan dan kegiatan positif lainnya.

“Bahwa pengguna media sosial seringkali menerima dan menyebarkan informasi yang belum tentu benar serta bermanfaat, bisa karena sengaja atau ketidaktahuan, yang bisa menimbulkan mafsadah di tengah masyarakat”, pungkas Abu Khaer.

Sementara itu, Plt. Wali Kota Tegal, HM, Nursoleh, dalam sambutannya yang diwakili Asisten II Bidang Perekonomian dan Kesejahteraan Sosial Sekda Kota Tegal, Herlien Tedjo Oetami  mengatakan keberadaan alim ulama, ibarat payung bagi umat.

Diharapkan  peran yang dijalankan oleh MUI dengan fatwa – fatwanya dapat memaksimalkan peran dan fungsinya di tengah – tengah arus perubahan kehidupan masyarakat yang sekarang bertambah hedonis dan materialistis

“Peran dan tugas ulama diharapkan lebih diperluas. Tidak saja berdiri digaris terdepan dalam mengokohkan sendi – sendi moral, etika dan spiritual kehidupan berbangsa dan bernegara. Namun, juga diharapkan mampu mencerahkan dan mencerdas-kan umat dengan ajaran dan nilai – nilai keislaman”, ”, pungkas Wali Kota. (Sa. Amin/wartabahari.com)

 

 

Berita Lainnya

Tumbuhkan Kreatifitas melalui Musik Perkusi
Berita 20 Apr, 2017

Tumbuhkan Kreatifitas melalui Musik Perkusi

TEGAL – Kreatifitas pelajar nampak pada siswi SMK Al Ikhlash Kota Tegal, napak siswi SMK tersebut sedang berlatih memainkan musik…

Peringatan Hari Guru Nasional, Mendikbud Pesan Ini Kepada Guru
Berita 26 Nov, 2018

Peringatan Hari Guru Nasional, Mendikbud Pesan Ini Kepada Guru

Pemerintah Kota Tegal menggelar upacara dalam Rangka Peringatan Hari Guru Nasional dan HUT PGRI Ke-73 Tahun 2018, Senin (26/11) di…

Galang Dana Kemanusiaan, Sekumpulan Pemuda Tabuh Drum 24 Jam
Berita 03 Nov, 2018

Galang Dana Kemanusiaan, Sekumpulan Pemuda Tabuh Drum 24 Jam

TEGAL - Komite Musik Dewan Kesenian Kota Tegal bekerjasama dengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tegal serta Komunitas Drumer Tegal…

Balai Bahasa Jateng Gelar Penyuluhan
Berita 06 Sep, 2017

Balai Bahasa Jateng Gelar Penyuluhan

TEGAL-Balai Bahasa Jawa Tengah gelar Penyuluhan Penggunaan Bahasa Indonesia pada Media Luar Ruangan, Rabu (6/9) di Hotel Pesona Tegal, Jalan…

Walikota Kembali Sambangi Tokoh Pers Kota Tegal, Machroni
Berita 19 Jan, 2017

Walikota Kembali Sambangi Tokoh Pers Kota Tegal, Machroni

TEGAL-Walikota Tegal KMT Hj. Siti Masitha Soeparno kembali mengunjungi salah satu tokoh Pers Kota Tegal, Machroni (79). Berbeda dengan kunjungan…

Terpilih Aklamasi Supardi Pimpin Koni
Berita 07 Apr, 2018

Terpilih Aklamasi Supardi Pimpin Koni

TEGAL - Musyawarah olah raga kota luar biasa (musorkotlub) KONI Kota Tegal akhirnya memilih Supardi, SH sebagai Ketua Umum KONI…

Most from this category