Walikota Tegal Tolak Full Day School (FDS)

TEGAL- Sorak sorai terjadi di depan Balai Kota Tegal lengkap dengan tulisan dan bendara. Keramaian tersebut melibatkan ribuan masyarakat dari beberapa unsur lembaga dibawah naungan PCNU Kota Tegal Tegal, Selasa (29/8). Keramaian tersebut merupakan bentuk  aksi damai menolak pelaksanaan Full Day School (FDS). Aksi damai dilakukan di depan Balai Kota Tegal dengan sebelumnya peserta aksi damai melakukan longmarch dari Gedung DPRD Kota Tegal.

Ketua PCNU Kota Tegal Abdal Hakim dalam tuntutannya mengatakan bahwa pendidikan karakter tidak mungkin terwujud tanpa pendidikan dan pembelajaran agama.Telah terbukti sepanjang sejarah pendidikan di Indonesia, bahwa pemahaman dan pengamalan agama dapat berhasil dilakukan oleh madrasah, diniyah, TPQ dan pesantren.

Menurutnya, FDS tidak realistis untuk penguatan karakter dan tidak akan mungkin bisa menggantikan pembelajaran yang ada di madrasah, diniyah dan pesantren. FDS akan mengganggu pertumbuhan, perkembangan mental daya inovasi anak.

Selain itu, FDS juga akan berampak buruk dan merugikan bagi madrasah Diniyah, TPQ serta tidak sesuai dengan kultur yang telah berjalan sejak sebelum berdirinya bangsa Indonesia. FDS juga akan mematikan Diniyah, pesantren yang dijalankan pada sore hari secara perlahan dan pasti akan menghilangkan pendidikan dan pembelajaran agama yang diselenggarakan Madin, TPQ dan pesantren.

FDS berpotensi mematikan pendidikan keagamaan yang berbasis masyarakat NU yang sudah terbukti menjadi basic penguatan character building.

Abdal Hakim menganggap bahwa kebijakan pemerintah yang tidak tegas, tentang pelaksanaan hari sekolah boleh lima hari dan boleh enam hari, berpotensi menimbulkan dunia pendidikan tidak kondusif dan dapat memecah belah. Selain itu, FDS juga dianggap banyak mudharatnya, maka PCNU dan seluruh pesantren menolak dan menuntut untuk mencabut Permendikbud RI No. 23 Tahun 2017.

Sedangkan Walikota Tegal KMT. Hj. Siti Masitha Soeparno menyampaikan bahwa Pemerintah Kota Tegal sudah melakukan kajian tentang Permendikmud Nomor 23 tahun 2017. Dalam pernyataanya menyampaikan  bahwa konsep dalam peningkatan mutu karakter bagi siswa masih belum jelas, pendidikan keagamaan yang berintergritas dan madrasah masih belum jelas kurikulumnya. ‘’Bentuk –  bentuk pengajaran lima hari sekolah masih membutuhkan kajian yang mendalam. Adanya pemaksaan kehendak lima hari sekolah melalui uji coba sehingga belum tahu hasilnya’’, paparnya

Walikota juga menambahkan bahwa lima hari sekolah akan berdampak pada penutupan madrasah yang berimbas kepada pengangguran  para ustadz dan ustadzah. ‘’Maka dengan dasar tersebut saya tetap mendukung pelaksanaan enam hari sekolah’’, ungkap walikota.

Sambil menunggu peraturan dari Pemerintah Pusat yang rencananya berbentuk Peraturan Presiden maka Pemerintah Kota Tegal tetap melaksanakan pembelajaran dengan enam hari sekolah sesuai dengan kewenangannya (pendidikan dasar). (S.Mu’min/wartabahari.com)

 

 

Berita Lainnya

Mendagri: Himbau Calon Kepala Daerah Pahami Area Rawan Korupsi
Berita 08 May, 2018

Mendagri: Himbau Calon Kepala Daerah Pahami Area Rawan Korupsi

Semarang-Mencermati dari kejadian Operasi Tangkap Tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi kepada beberapa kepala daerah, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Republik Indonesia…

KPKNL Tegal Bertekad Menjadi Kantor Berpredikat Bebas dari Korupsi
Berita 06 Feb, 2018

KPKNL Tegal Bertekad Menjadi Kantor Berpredikat Bebas dari Korupsi

Tegal – Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Tegal Dwi Hariyanto dan jajarannya menyelenggarakan acara Pencanangan Pembangunan Zona…

Pengantar Tugas dan Perkenalan Kapolres Tegal Kota.
Berita 24 Mar, 2017

Pengantar Tugas dan Perkenalan Kapolres Tegal Kota.

TEGAL – Terlihat di Ruang Adipura Balaikota Tegal pada Jum’at (24/3) malam. Walikota Tegal bersama Plt.Sekretaris Daerah Kota Tegal serta…

Teater Keliling Jakarta Pentasakan Lakon Sang Saka
Berita 19 Apr, 2017

Teater Keliling Jakarta Pentasakan Lakon Sang Saka

TEGAL – Auditorium UPS Tegal terlihat beberapa orang hadir untuk menyaksikan pementasan Teater Keliling Jakarta pada Senin (17/4). Pementasan dengan…

Didepan Ribuan Umat Kapolres Tegal Kota Serukan Lawan Terorisme
Berita 14 May, 2018

Didepan Ribuan Umat Kapolres Tegal Kota Serukan Lawan Terorisme

Menyikapi kejadian beberapa waktu terakhir dimana aksi teror begitu masif terjadi di Mako Brimob dan Surabaya, Kapolres Tegal Kota AKBP.…

Ops Zebra 2017 Berakhir, 2513 Pelanggar di Kota Tegal Ditindak
Berita 15 Nov, 2017

Ops Zebra 2017 Berakhir, 2513 Pelanggar di Kota Tegal Ditindak

TEGAL-Sejak digelarnya Operasi Zebra Candi-2017 di wilayah Kota Tegal yang dimulai 1 November dan berakhir pada Selasa (14/11) kemarin. Ribuan…

Most from this category