Pentingnya Jaminan Sosial bagi Pelaku Usaha Kelautan dan Perikanan

TEGAL – Bertempat di Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Tegal  diadakan kegiatan sosialisasi UU RI No.7 tahun 2016 tentang Perlindungan dan Pemberdayaan Nelayan, Pembudidaya Ikan dan Penambak Garam, Kamis (27/7). Turut hadir pemilik kapal, Dinas Ketenagakerjaan Kota Tegal dan Pelaku usaha kelautan dan perikanan di wilayah Kota Tegal.

Rengga Prima menyampaikan bahwa Berdasarkan Undang-undang No 40 tahun 2004, pemberi kerja wajib mendaftarkan diri dan pekerjanya sebagai peserta kepada Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) sesuai dengan program jaminan sosial yang diikuti.

“Kerja disini dibagi menjadi dua, pekerja penerima upah dan bukan penerima upah. Bukan penerima upah salah satunya nelayan,” ucapnya.

Menurutnya, nelayan penting mengikuti jaminan sosial karena nelayan merupakan pekerjaan yang yang berisiko tinggi.

Bagi pekerja bukan penerima upah, lanjut Rengga ada 3 program jaminan sosial  yang diberikan BPJS Ketenagakerjaan, yakni Jaminan Kecelakaan Kerja, Jaminan Kematian dan Jaminan Hari Tua. Namun yang diwajibkan hanya dua program yaitu Jaminan Kecelakaan Kerja dan Jaminan Kematian.

Adapun untuk manfaat Jaminan Kerja, manfaat pertama yaitu biaya pengobatan akan ditanggung BPJS Ketenagakerjaan 100 persen sampai dengan sembuh dan tidak ada batasan, dengan ruang lingkup dari rumah ke tempat kerja kemudian pulang kerumah. Manfaat kedua, apabila teradi resiko BPJS Ketenagakerjaan akan memberikan santunan tidak mampu kerja. “Enam bulan pertama kita berikan Rp.1 juta, enam bulan kedua kita berikan Rp.700 ribu dan enam bulan ketiga dan seterusnya kita berikan Rp.500 ribu,” ucapnya.

Sedangkan untuk manfaat ketiga, apabila kecelakaan kerja yang mengakibatkan meninggal dunia akan diberikan Rp.48 juta termasuk biaya santunan dan pemakaman, dan apabila yang mengakibatkan cacat tetap akan diberikan Rp.56 juta.

Sementara itu, manfaat Jaminan Kematian di luar jam kerja akan diberikan Rp.24 juta, tetapi jika meninggal saat jam kerja akan mendapatkan Rp.48 juta.

Karena ini wajib, sambung Rengga sesuai dengan Peraturan Pemerintah No 36 Tahun 2013 yaitu bagi organisasi atau perserikatan yang tidak mendaftarkan pekerjanya atau dirinya maka akan dikenakan sanksi berupa teguran tertulis, denda bahkan sanksinya sampai dengan pencabutan izin.

Diungkapkan Rengga, Nelayan di Kota Tegal sendiri masih sedikit yang menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan. Sehingga, dengan kegiatan sosialisasi seperti ini ia berharap agar para nelayan dan seluruh pelaku usaha di kelautan dan perikanan sadar akan pentingnya jaminan sosial, dan instansi terkait juga dapat memberikan kontribusi positif dan mendorong para pelaku usaha utk memenuhi kewajibannya memberikan perlindungan berupa program BPJS Ketenagakerjaan pada nelayan dan ABK serta pelaku usaha lainnya. (S.Mu’min/wartabahari.com)

Berita Lainnya

Prepegan Tradisi Unik Jelang Lebaran
Berita 18 Jun, 2017

Prepegan Tradisi Unik Jelang Lebaran

TEGAL – Apa yang ada dibenak anda ketika mendengar kata Prepegan? Masyarakat Tegal tentu tidak asing lagi mendengar kata Prepegan,…

Balai Bahasa Jateng Gelar Penyuluhan
Berita 06 Sep, 2017

Balai Bahasa Jateng Gelar Penyuluhan

TEGAL-Balai Bahasa Jawa Tengah gelar Penyuluhan Penggunaan Bahasa Indonesia pada Media Luar Ruangan, Rabu (6/9) di Hotel Pesona Tegal, Jalan…

Kepala Sekolah Dapat Sosialisasi BPJS Ketenagakerjaan
Berita 27 Jul, 2017

Kepala Sekolah Dapat Sosialisasi BPJS Ketenagakerjaan

TEGAL-BPJS Ketenagakerjaan Cabang Tegal menggelar sosialisasi kepada ratusan Kepala Sekolah di lingkungan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tegal, Selasa (26/7)…

Walikota Ajak Perempuan Berdayakan Potensi Kota Tegal
Arsip 01 Feb, 2017

Walikota Ajak Perempuan Berdayakan Potensi Kota Tegal

TEGAL- Di era pembangunan saat ini, peran perempuan Kota Tegal dapat diwujudkan dengan ikut  mengembangkan potensi asli Kota Tegal. Hal…

Puluhan Marching Band Meriahkan Pawai Pembangunan
Berita 21 Aug, 2017

Puluhan Marching Band Meriahkan Pawai Pembangunan

TEGAL-Puluhan marching band mulai dari tingkat SD-SMA sederajat di Kota Tegal mengikuti pawai pembangunan, Senin (21/8). Pawai tersebut merupakan salah…

Disdukcapil Kota Tegal Segera Masukan Penghayat di Kolom Agama KTP
Berita 14 Nov, 2017

Disdukcapil Kota Tegal Segera Masukan Penghayat di Kolom Agama KTP

TEGAL-Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kota Tegal  segera mencantumkan penghayat kepercayaan pada kolom agama di kartu tanda penduduk elektronik…

Most from this category