Kepala Sekolah Dapat Sosialisasi BPJS Ketenagakerjaan

TEGAL-BPJS Ketenagakerjaan Cabang Tegal menggelar sosialisasi kepada ratusan Kepala Sekolah di lingkungan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tegal, Selasa (26/7) di gedung  Mulya Damai Tegal.

Marketing Officer BPJS Ketenagakerjaan Cabang Tegal Regha menuturkan di Indonesia BPJS ada dua jenis, BPJS Kesehatan dan BPJS Ketenagakerjaan yang sebelumnya dikenal dengan Jamsostek. BPJS Ketenagakerjaan memiliki empat program jaminan sosial

“Jaminan kecelakaan kerja, jamninan kematian, jaminan hari tua dan jaminan pensiun”, ungkap Regha.

Jaminan kecelakaan kerja, Kata Regha, merupakan perlindungan untuk resiko dari kecelakaan kerja dan penyakit yang diakibatkan karena bekerja. “Manfaatnya adalah biaya pengobatan di rumah sakit ditanggung BPJS Ketenagakerjaan dan tidak ada batasan biaya”, imbuh Dia.

Menurut Dia, Kecelakaan kerja dapat disembuhkan, cacat bahkan kematian.  Misalkan menyebabkan kematian maka akan diberikan santunan sebesar Rp. 79.800.000 dan cacat tetap sebesar Rp. 88.800.000 serta  bantuan beasiswa anak sebesar Rp. 12 juta. “Total yang didapat cukup membayar iuran manfaat 3.600 perbulan perorang”, ujar Dia.

Kemudian, Jaminan kematian yaitu santunan kepada peserta BPJS Ketenagakerjaan yang meninggal dunia diluar jam kerja. Bisa karena sakit sampai dengan bunuh diri akan diberikan santunan sampai dengan Rp. 24.000.000. “Bila sudah terdaftar 5 tahun maka akan mendaftar tambahan Rp. 12 juta, semua manfaat itu cukup dengan 4500 untuk mendapatkan manfaat jaminan kematian”, ungkap Regha.

Lalu, Jaminan hari tua yaitu  menabung iuran Rp. 8.500 per orang. 100 persen uang kembali tidak ada potongan pajak justru ada tambahan manfaat dan dapat dicairkan di 121 kantor cabang se indonesia.

Dan Jaminan pensiun. Saat ini yang mendapatkan jaminan penaiun hanya PNS dan pekerja swasta BUMN. Namun dengan Iuran Rp. 45.000 per bulan dapat menikmati masa pensiun. “Untuk jaminan penaiun ada 2 tata cara yaitu pabila peserta mencapai 15 tahun, kita berikan setiap bulan selama masih hidup, bila sudah meninggal ke istri atau ke anak sebelum usia 20 tahun.  Bila kurang dari 15 tahun, maka jumlah diterima sekaligus”, pungkasnya.

Salah satu kepala sekolah mengatakan kegiatan sosialisasi oleh BPJS Ketenagakerjaan bagus. Namun pihaknya akan musyawarah degan dewan guru dan komite, apakah akan ikut peserta BPJS Ketenagakerjaan atau tidak. Sebab dana BOS tidak boleh digunakan untuk iuran-iuran seperti ini. “Kita akan cari formulasinya nanti bagaimana”, pungkasnya. (S.Mu’min/wartabahari.com)

Berita Lainnya

Disdikbud Gelar Bimtek Kurtilas
Berita 10 Jul, 2017

Disdikbud Gelar Bimtek Kurtilas

TEGAL-Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Tegal menggelar bimbingan teknis (Bimtek) Kurikulum 2013 (Kurtilas) selama 6 hari, 10-15 Juli 2017…

Lewat Poster, FANTRI Suarakan Hak Anak
Berita 06 Aug, 2017

Lewat Poster, FANTRI Suarakan Hak Anak

TEGAL - Minggu (6/8) pagi di area Pantai Alam Indah (PAI) Tegal tepatnya di halaman Kampung Seni PAI Tegal berkumpul…

Pembuatan AK I Meningkat
Berita 07 Jul, 2017

Pembuatan AK I Meningkat

TEGAL-Pasca hari raya idul fitri 1438 H, aktifitas pembuatan kartu pencari kerja atau AK I di Dinas Tenaga Kerja dan…

Mulai 16 Agustus 2017, Film Turah akan Diputar di Bioskop
Berita 01 Aug, 2017

Mulai 16 Agustus 2017, Film Turah akan Diputar di Bioskop

TEGAL - Film Turah merupakan sebuah film drama menggunakan bahasa Tegal produksi Fourcolours Films. Ditanggan Wicaksono Wisnu Legowo selaku sutradara,…

100% Selesai Pekerjaan Jaringan PLN di Fly Over dan Tol
Berita 12 Jun, 2017

100% Selesai Pekerjaan Jaringan PLN di Fly Over dan Tol

TEGAL – Sebelum hari Raya Idul Fitri tahun 2017 atau H – 15 PT. PLN (Persero) Area Tegal sudah berhasil…

Kelompok Ketoprak Taruna Budaya Bawakan Lakon Suminten Edan
Berita 13 May, 2017

Kelompok Ketoprak Taruna Budaya Bawakan Lakon Suminten Edan

TEGAL – Gelaktawa pengunjung Festival Seni Budaya dan Kuliner Tegal Tempo Doeloe Sabtu (13/5) malam pecah tak beraturan. Mereka terpingkal…

Most from this category