Dedy-Jumadi Tinjau Langsung Kapal Tongkang yang Terdampar Akibat Cuaca Buruk

TEGAL – Akibat cuaca buruk, empat kapal tongkang bermuatan batu terdampar di wilayah pantai Kota Tegal.

Tiga kapal tongkang terdampar di kawasan PAI. Sedangkan satu kapal di kawasan Pantai Pulo Kodok, Senin (18/01) dini hari.

Mendapat informasi tersebut, Wali Kota Tegal H. Dedy Yon Supriyono, Wakil Wali Kota Tegal Muhamad Jumadi, Sekda Kota Tegal Johardi bersama sejumlah pejabat di Lingkungan Pemkot Tegal melakukan monitoring.

“Hari ini kita sidak ke Pulo Kodok, kemarin ada kapal tongkang akibat cuaca buruk, gelombang setinggi empat meter sehingga tongkang terbawa arus sampai ke pinggir pantai,” ungkap Wali Kota Tegal Dedy Yon.

Dedy Yon mengungkapkan, dampak kapal tongkang yang terdampar merusak fasilitas umum di Pantai Pulo Kodok. Antara lain kios, tempat swafoto, dan juga mengakibatkan pohon roboh. Dedy Yon berharap kapal tongkang tersebut segera ditarik dari bibir pantai.

Untuk mengantisipasi kejadian tersebut, kata Dedy Yon, harus segera membangun tanggul batu pemecah gelombang sehingga ketika ada gelombang tidak membahayakan orang atau wisatawan di pinggir pantai.

Lalu, ketika ada kapal seperti ini (tongkang, red) apabila terjadi arus besar ini tidak terbawa di bibir pantai. Apabila sampai terbawa arus, paling parah sampai ke tanggul pemecah gelombang itu.

“Kita bersama BPBD akan evaluasi. Kedepan ada pembangunan tanggul pemecah gelombang sehingga dampaknya lebih aman,” ujar Dedy Yon.

Disinggung antisipasi apabila terjadi terjadi bencana di Kota Bahari, kata Dedy Yon, pihaknya sudah melakukan simulasi bersama OPD terkait persiapan terjadi bilamana terjadi rob. Seperti, Dinsos harus siap apabila terjadi rob, nantinya apabila ada masyarakat terkena dampak disiapkan posko-posko yang dilengkapi dapur umum dan fasilitas kesehatan.

“Beberapa titik seperti fasilitas umum, sekolah, terowongan yang biasanya tergenang banjir. Titik itu yang biasanya terjadi genangan air kita sudah antisipasi. Selain itu kita punya armada yang disiapkan untuk menyedot air apabila terjadi genangan sehingga bisa cepat kering,” pungkas Dedy Yon.(*)

Berita Lainnya

Kasus Kekerasan Anak dan Perempuan Menurun
Berita 11 Dec, 2017

Kasus Kekerasan Anak dan Perempuan Menurun

TEGAL-Angka kasus kekerasan pada anak dan perempuan di Kota Tegal, saat ini perlahan menurun jika dibandingkan tahun sebelumnya. Intensnya kegiatan…

Maman Suherman Blakblakan Mengenai Tokoh Re
Berita 02 May, 2017

Maman Suherman Blakblakan Mengenai Tokoh Re

TEGAL – Ada yang berdeda pada Jum’at (28/4) terlihat di panggung halaman Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kota Tegal di jalan…

Teater Qi Tegal Akan Pentaskan Rashomon
Berita 27 Oct, 2017

Teater Qi Tegal Akan Pentaskan Rashomon

TEGAL – Jika anda penikmat seni dan budaya tak salah bila anda menyaksikan sebuah pementasan oleh Teater Qi Tegal dengan…

Wali Kota Mengajar di Terminal
Berita 03 Dec, 2018

Wali Kota Mengajar di Terminal

Wali Kota Tegal, M. Nursholeh, Senin Pagi (3/12) mengajar disekolah Terminal di Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Sakila Kerti yang terletak…

Walikota hadiri Khaul Mbah Keramat Muarareja
Berita 20 Apr, 2019

Walikota hadiri Khaul Mbah Keramat Muarareja

Tegal - Khaul pertama Mbah Keramat  dihadiri langsung oleh Walikota Tegal. H. Dedy Yon Supriyono. acara yang digelar di sepanjang…

Antologi Puisi Siswa SMP Negeri 19 Tembus Penerbit
Berita 03 Mar, 2019

Antologi Puisi Siswa SMP Negeri 19 Tembus Penerbit

Tegal - Antologi puisi karya siswa SMP Negeri 19, Kota Tegal, telah berhasil menembus penerbit. Dan karya tersebut dibukukan dan…

Most from this category