Literasi Mampu Selesaikan Masalah Bangsa

Makassar – Puncak acara Hari Aksara Internasional 2019 dengan Tema “Ragam Budaya Lokal dan Literasi Masyarakat” Sabtu (7/9/2019) di gelar di lapangan Karebosi, Makassar, Sulawesi Selatan.
Disampaikan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Muhajir Effendi bahwa literasi yang dimiliki warga Indonesia bisa menyelesaikan masalah sehari hari dan bisa menyelesaikan masalah bangsa, jadi literasi tidak hanya baca tulis dan hitung.
“2045 adalah masa emas kita, mari kita siapkan generasi emas kita untuk tantangan revolusi industri 4.0 dengan literasi” ucap Muhajir.
Muhajir juga menjelaskan bahwa Penetapan Hari Aksara Internasional merupakan buah dari keprihatinan UNESCO terhadap kondisi keberaksaraan masyarakat dunia. Ditetapkan pada tahun 1966, hari besar ini bertujuan untuk menggerakkan masyarakat dunia akan pentingnya keberaksaraan.
Atas tujuannya itu, UNESCO kemudian selalu membuat beragam kegiatan di berbagai belahan dunia untuk meningkatkan minat baca masyarakat dunia. Menyongsong era digital saat ini, UNESCO juga menggiatkan literasi digital.

Tujuan utama UNESCO juga menggiatkan literasi digital lantaran banyaknya informasi yang tidak benar tersebar melalui internet. Salah satu tandanya ialah banyaknya hoaks yang menyebar di media sosial. Oleh sebab itu, UNESCO menyasar dunia digital agar masyarakat dunia tidak terjebak oleh berbagai informasi yang salah alias hoaks, jelas Muhajir

Sementara itu disampaikan oleh Dirjen Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Ir. Haris Iskandar, PhD bahwa
Lebih dari 98 persen lebih bangsa Indonesia sudah bebas buta aksara, kini saatnya kita memberantas sisanya . Dengan harapan bisa zero buta aksara. “Tidak mudah untuk menuju zero buta aksara karena terletak di daerah terpencil, namun dengan semangat literasi kita yakin bisa terwujud Indonesia bebas buta aksara” ucap Haris.
Kondisi di Kota Tegal sendiri sebagaimana dikatakan oleh Wakil Walikota Tegal, Muhammad Jumadi cukup menggembirakan karena bebas buta aksara yang sudah mencapai angka 99,70 persen. Artinya masih ada 0,30 persen atau sekitar 600 an warga yang belum tuntas buta aksara.
” Keberhasilan buta aksara di Kota Tegal sudah mencapai 99,70 persen artinya lebih tinggi dari rerata Nasional yang berada di angka 98 persen lebih. Dan
masih 0,30 persen, sekitar 600 an warga yang masih harus dituntaskan,” ucap Jumadi
Lebih lanjut, Jumadi menjelaskan Dari jumlah 600 an orang yang masih buta aksara , kendalanya hampir rata-rata diatas usia produktif atau sekitar usia 70 tahunan dan juga warga Kota Tegal yang bekerja di Luar Kota sebagai ART dan ada beberapa yang masih buta aksara.

Berita Lainnya

80 Anak Ikuti Jambore FANTRI
Berita 29 Aug, 2017

80 Anak Ikuti Jambore FANTRI

TEGAL – Jambore Forum Anak Tegal Bahari (FANTRI) yang dilaksanakan pada tanggal 28-29 Agustus 2017 diikuti oleh 80 anak (SMP/SMA)…

Ribuan Peserta Ikuti Gowes Bareng Kodim 0712
Berita 20 Oct, 2019

Ribuan Peserta Ikuti Gowes Bareng Kodim 0712

Ribuan peserta ikuti acara Gowes Bareng dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun TNI Le-74 yang diadakan oleh Kodim 0712, di…

SMP Ihsaniyah Gelar Manasik Haji
Berita 30 Mar, 2018

SMP Ihsaniyah Gelar Manasik Haji

TEGAL - Sebanyak 514 peserta didik SMP Ihsaniyah Kota Tegal melakukan Manasik Haji lengkap dengan pakaian Ihram. Rabu (28/3). Kegiatan…

Komunitas Paser Mania Tegal Rayakan HUT Ke-73 Kemerdekaan RI Tahun 2018
Berita 26 Aug, 2018

Komunitas Paser Mania Tegal Rayakan HUT Ke-73 Kemerdekaan RI Tahun 2018

Tegal –Tidak hanya sekedar hobi mencari ikan, Komunitas Paser Ikan Tegal juga peduli dengan kelestarian alam dan habitatnya, dalam rangka…

Lima Mahasiswa UPS Tegal Diberangkatkan ke Thailand
Berita 05 Sep, 2018

Lima Mahasiswa UPS Tegal Diberangkatkan ke Thailand

TEGAL - Secara bertahap Universitas Pancasakti (UPS) Tegal memberangkatkan lima mahasiswa dari tiga fakultas untuk kuliah ditiga fakultas ternama di…

Festival Kuliner Tegal Resmi Dibuka
Berita 25 Jan, 2019

Festival Kuliner Tegal Resmi Dibuka

Tegal – Pembukaan Festival Kuliner Tegal 2019, yang diselenggarakan oleh Indonesian Chef Association Bregas di DeBe Mall Tegal dibuka oleh…

Most from this category