Pengelola Bank Sampah Mawar Biru Masuk Nominasi Kalpataru

TEGAL-Tim verifikasi lapangan penghargaan Kalpataru tingkat Provinsi Jawa Tengah melakukan verifikasi lapangan kepada calon penerima Kalpataru, Senin (11/2).

Verifikasi tersebut dipusatkan di Balai RW  07 Kelurahan Kraton, Kecamatan Tegal Barat, Kota Tegal.

Hadir pada kegiatan tersebut Tim Verifikasi Penghargaan Kalpataru, Ketua TP PKK Kota Tegal Endang Nursholeh, Kasi Pengelolaan Limbah B3 dan Peningkatan Kapasitas Lingkungan Hidup  Andry Hendratmoko melakili Kepala DLH Kota Tegal dan stakeholder lainnya.

Pengelola Bank Sampah Mawar Biru masuk noninasi calon penerima penghargaan Kalpataru tingkat Provinsi Jawa Tengah.

Pengelola Bank Sampah Mawar Biru, Nur Laelatul Aqifah mengatakan Bank Sampah Mawar Biru dibentuk 2014 silam. Berawal dari tumpukan sampah di lingkungan sekitar dan kerap terjadi banjir maka warga sepakat bentuk bank sampah.

Bank Sampah Mawar Biru menghasilkan beragram produk seperti ecobrik, tas dari plastik, tempat minuman, bunga, tempat tisu dan olahan dari sampah.

Laelatul Aqifah menuturkan, bahan baku produk daur ulang sampah semua berasal masyarakat. Dia menekankan untuk tidak membeli plastik, sebab tekad  daur ulang sampah.

Sekretaris Camat Tegal Barat, Zidni Nuryanto mengatakan, bank sampah sangat bermanfaat terutama dalam rangka mensejahterakan masyarakat sebab produk dari sampah sangat luar biasa.

Perwakilan Tim Verifikasi Penghargaan Kalpataru, Endang S DLHK Provinsi Jawa Tengah mengatakan, mengapresiasi perajin daur ulang sampah Kota Tegal yang diinisiasi oleh Nur Laelatul Aqifah.  Tim verifikasi datang untuk mencocokan di lapangan. Harapannya,  lebih  baik dari usulan yang telah diajukan.

Sementara itu, Ketua PKK Kota Tegal Endang Nursholeh, mengatakan ciri khas Kota Tegal produk dari olahan plastik seperti sepatu dari plastik, tas dari plastik dan produk lainnya.  Endang Nursholeh menuturkan, Produk-produk dari Bank Sampah mawar biru sudah ikut ke berbagai pameran dan meraih juara.

“Produk yang dihasilkan Bank Sampah Mawar Biru dapat menjadi contoh, bagaimana sampah plastik dapat dibuat produk yang berguna, bermanfaat dan memiliki nilai jual”, ujar Endang Nursholeh.

Lurah Kraton, mengajak masyarakat untuk mengelola sampah. Dia menuturkan, sampah dapat dikelola sendiri. “Sampah kardus bekas,  botol-botol bekas, dapat dijual ke rongsok keliling. Kalau plastik bekas, silahkan dibersihkan untuk disetorkan Bank Sampah Mawar Biru’, pungkas Kuwat.

Berita Lainnya

Penerbitan Buku Antologi Cerpenis dan Penyair Kota Tegal Segera Digelar.
Berita 19 Jul, 2018

Penerbitan Buku Antologi Cerpenis dan Penyair Kota Tegal Segera Digelar.

TEGAL - Bila mendengar kata cerpenis dan penyair maka tidak luput dari sebuah hasil karya sastra. Yakni cerpen dan puisi,…

Walikota Kunjungi Warga Rusunawa Kraton.
Berita 21 Jun, 2017

Walikota Kunjungi Warga Rusunawa Kraton.

Tegal – Musibah dugaan keracunan makanan hingga mengalami diare yang menimpa sejumlah warga yang menghuni Rusunawa Kelurahan Kraton, Kecamatan Tegal…

Karena Dangkal, Kolam Dermaga PPP Tegalsari di Keruk
Berita 21 Jul, 2017

Karena Dangkal, Kolam Dermaga PPP Tegalsari di Keruk

TEGAL – Terlihat berapa alat berat sedang melakukan pengerukan dan  truk pengangkut belalu lalang di sekitar kolam dermaga Pelabuhan Perikanan…

Harga Garam Krosok Naik
Berita 19 Jul, 2017

Harga Garam Krosok Naik

TEGAL- Sejak beberapa bulan terakhir harga garam krosok terus alamai kenaikan. Sampai saat ini harga garam krosok mencapai Rp.4.250 /kg.…

Wisnu Moncer di Piala Maya 2017
Berita 19 Dec, 2017

Wisnu Moncer di Piala Maya 2017

Jakarta – Namanya mungkin kini menjadi buah bibir bagi sineas muda di Kota Tegal ataupun dikancah nasional dan internasional. Benar…

Proyek Molor Lewati Tahun Anggaran, Kang Nur Perintahkan “Putus Kontrak”
Berita 02 Jan, 2018

Proyek Molor Lewati Tahun Anggaran, Kang Nur Perintahkan “Putus Kontrak”

Mengawali tahun baru 2018. Plt. Wali Kota Tegal, M. Nursholeh memerintahkan untuk segera memutus kontrak pekerjaan fisik yang sampai jatuh…

Most from this category